No. Reg Rilis 009/RLS/I/2019 Pemerintah harus membatalkan kenaikan harga tiket dan penetapan tarif bagasi penerbangan. Catatan Singkat tentang Buruknya Layanan Maskapai Penerbangan di Indonesia.

No. Reg Rilis 009/RLS/I/2019

Pemerintah harus membatalkan kenaikan harga tiket dan penetapan tarif bagasi penerbangan.
Catatan Singkat tentang Buruknya Layanan Maskapai Penerbangan di Indonesia.

Sejak kemarin hingga tadi siang saya diwawancarai oleh beberapa teman wartawan tentang kenaikan harga tiket dan penetapan tarif bagasi penerbangan. Beberapa hari ini telah terjadi kenaikan harga tiket secara masif dan ada penetapan tarif bagasi oleh maskapai Lion juga Citilink. Kenaikan harga tiket dan tarif bagasi ini jelas menambah tinggi biaya penerbangan masyarakat. Kenaikan biaya ini sangat dirasakan oleh saudara-saudara kita di Aceh juga Papua, NTT, Sulawesi Ambon serta Kalimantan. Reaksi masyarakat atas kenaikan harga tiket dan penetapan tarif bagasi tersebut menunjukkan kenaikan itu serius secara sosial serta ekonomi masyarakat dan akhirnya secara politik. Jika harga tiket dinaikan dan ada biaya bagasi itu artinya biaya penerbangan dinaikan maka mereka tidak punya pilihan dan sangat menyulitkan.

Kesulitan serius akan dialami oleh saudara di ujung Aceh dan Indonesia bagian Timur. Mereka jelas tidak punya pilihan banyak untuk menggantikan jasa layanan penerbangan. Jika mereka beralih ke kapal laut jelas sangat membuang waktu panjang dalam perjalanan. Sementara itu banyak juga rute penerbangan di daerah Indonesia Bagian Timur dikuasai oleh maskapai penerbangan Lion air Group. Rute penerbangan di daerah saat ini lebih banyak dikuasi oleh maskapai penerbangan Lion Group.

Penguasaan rute penerbangan berlebihan di daerah yang banyak diberikan akan merusak pengawasan layanan penerbangan oleh maskapai penerbangan. Banyak dikuasainya rute penerbangan oleh Lion Group ini harus dievaluasi serta dibagikan ke maskapai lain agar terjadi pemerataan pelayanan. Jelas pemberian kuota rute penerbangan berlebihan pada Lion Group ini juga akan berpotensi mengancam kewibawaan pemerintah dihadapan pemilik maskapai dan sulit menegakan aturan perlindungan bagi pengguna jasa penerbangan.

Memperbaiki situasi kekuasaan berlebihan maskapai penerbangan ini pemerintah harus merevisi beberapa regulasi terkait pelayanan jasa penerbangan. Misalnya pemerintah harus merevisi regulasi tentang tarif batas atas dan batas bawah layanan penerbangan agar besarannya sesuai dengan kebutuhan masyarakat bukan hanya keuntungan maskapai. Juga merevisi regulasi terkait komponen biaya yang bisa dibebankan para maskapai penerbangan dan tidak sepihak seperti sekarang maskapai penerbangan menetapkan tarif bagasi. Begitu pula pemerintah perlu merevisi regulasi terkait pengawasan dan sanksi berat bagi layanan buruk dari maskapai penerbangan agar menumbuhkan efek jera. Selanjutnya pemerintah perlu merevisi pemberian izin rute penerbangan yang selama ini masih mudah dikuasai izin rute penerbangan oleh maskapai Lion Group.

Kenaikan sepihak biaya pelayanan penerbangan bisa berpotensi mengganggu stabilitas keutuhan relasi sesama anak bangsa Ini donesia. Saudara-saudara kita dari Aceh , Papua, NTT, Kalimantan Sulawesi dan Ambon akan kesulitan mengakses penerbangan untuk bersosialisasi ke daratan RI lainnya. Untuk itu pemerintah harus membatalkan kenaikan harga tiket dan penetapan tarif bagasi penerbangan. Perlu juga diberikan sanksi berat bagi pelayanan buruk maskapai penerbangan. Pemerintah juga harus mengevaluasi semua rute penerbangan agar tidak hanya dikuasi oleh maskapai penerbangan Lion Group.

 

Jakarta, 13 Januari 2019

Azas Tigor Nainggolan.
Analis Kebijakan Penerbangan dan Ketua Forum Warga Kota Jakarta (FAKTA).

Print Friendly, PDF & Email