No. Reg Rilis 080/RLS/XI/2018. Larang iklan rokok. Catatan Singkat tentang Iklan di stasiun, sebuah kemunduran.

No. Reg Rilis 080/RLS/XI/2018

Larang iklan rokok.

Catatan Singkat tentang Iklan di stasiun, sebuah kemunduran.

Jauh dari sekarang, direktur PT Kereta Api Indonesia (PT KAI) Ignatius Jonan sudah berhasil membersihkan kereta api dan semua fasilitasnya sebagai Kawasan Tanpa Rokok (KTR) seperti stasiun bebas dari asap rokok dan iklan rokok. Tapi sekarang kok muncul ada iklan rokok di stasiun kereta. Ada apa? Muncul dan bertenggernya iklan rokok di stasiun seperti di stasiun Tugu Yogyakarta, Purwokerto, Tawang Semarang dan Pasar Turi – Gubeng Surabaya serta Solo Balapan adalah sebuah kemunduran. Ya kemunduran komitmen manajemen PT KAI masa sekarang.

Sebagai pengelola kawasan KTR, PT KAI bekerja sama dengan industri rokok menyediakan ruang bagi iklan rokok di fasilitas publik mereka. Kondisi stasiun dipenuhi iklan rokok jadi memperburuk wajah sehat PT KAI. Memperburuk komitmennya PT KAI untuk memberikan pelayanan yang nyaman bagi pengguna kereta atau pengunjung stasiun, sehat tanpa asap rokok dan produk tembakau atau rokok.

Kalo dikatakan PT KAI kekurangan uang sehingga bekerja sama dengan industri rokok, memasang iklan rokok di stasiunnya. PT KAI tidak seperti BPJS Kesehatan sehingga mengambil uang dari pajak rokok daerah untuk menutupi defisit keuangannya. Sepertinya sih tidak kita dengar PT KAI sedang alami kekurangan keuangan sehingga menyewakan stasiun untuk iklan rokok. Sekarang ini biaya pengguna kereta api sudah di atas biaya operasional atau sudah untung. Artinya tidak perlu pusing kepala seperti manajemen BPJS Kesehatan yang alami defisit keuangannya.

Jika memang PT KAI mau mencari tambahan pendapatan menurut kami tidak harus memasang iklan rokok di fasilitas operasionalnya. Belajar dari studi yang pernah saya lakukan tentang iklan luar ruang rokok bahwa tidak perlu takut melarang atau menolak industri rokok beriklan di tempat kita.

Menurut hasil studi kami, beriklan di media luar ruang masif menjadi pilihan favorit para proklamasi Karen biayanya murah dan hitungan masa waktu sangat panjang atau per tahun setidaknya. Sementara kalo beriklan di media elektronim biayanya sangat mahal dan waktunya dalam hitungan detik. Jadi iklan media luar ruang adalah salah satu media iklan promosi favorit.

Begitu pula jika kita menolak produk tembakau seperti rokok untuk beriklan di media luar ruang kita, tidak akan rugi karena masih banyak produk lain yang antri mau beriklan di tempat kita. Menurut hasil studi kami bahwa produk yang suka sekali beriklan selain rokok adalah produk seluler, makan minuman, properti, gaya hidup dan produk politik. Jadi banyak produk yang bisa menjadi mitra berbisnis iklan dan tidak perlu memberi ruang bagi produk tembakau seperti rokok. Kita akan tetap kebanjiran iklan dari produk lain di media luar ruang kita tanpa produk tembakau seperti rokok.

Jadi sudah seharusnya PT KAI membatalkan kerja sama beriklan dengan industri rokok di stasiun-stasiun. Melarang iklan rokok di stasiun sudah membantu tugas pemerintah menjauhkan akses anak-anak terhadap produk tembakau seperti rokok. Anak-anak menjadi lebih sehat berkembangnya tanpa dirusak oleh asap rokok masa depannya.

 

Jakarta, 16 November 2018
Azas Tigor Nainggolan
Ketua Forum Warga Kota Jakarta (FAKTA).

Print Friendly, PDF & Email