Perokok Antre Cek Kesehatan di CFD

By on May 22, 2017. Posted in .

3732238181JAKARTA, KOMPAS.com – Menyambut Hari Tanpa Tembakau Sedunia pada 31 Mei, Komnas Pengendalian Tembakau menggandeng Yayasan Jantung Indonesia dan Perhimpunan Dokter Paru Indonesia menggelar kampanye di car free day (CFD), Minggu (21/5/2017).

Pagi ini, puluhan warga di CFD mengikuti senam kesehatan, dan konsultasi kesehatan dengan para dokter.

Warga yang ingin memeriksakan kesehatannya terus mengantre. Ada dokter jantung yang memeriksa tekanan dan gula darah, ada pula dokter paru yang memeriksakan kadar CO dalam paru.

Ada pula dokter khusus yang memberikan konsultasi bagi para perokok yang ingin berhenti merokok.

Salah satunya adalah Surya Darma (67). Surya mengatakan sebelum berhenti merokok sejak dua tahun lalu, dirinya adalah perokok berat.

Ia merokok sejak SD dengan rata-rata menghabiskan tiga bungkus rokok setiap harinya.

“Tadi cek kesehatan, gula saya memang tinggi, tapi untuk paru-paru normal,” kata Surya ditemui di Dukuh Atas, Minggu.

Surya mengatakan ia berhenti merokok karena dorongan keluarga. Sejak berhenti, Surya merasa napasnya lebih lega dan lebih lincah.

Ia kini berolahraga minimal dua jam setiap harinya. “Jauh lebih enak sejak berhenti merokok, saran saya buat yang masih merokok, stop deh, jauh lebih nikmat olahraga,” katanya.

Rokok ancaman pembangunan

Ketua Umum Komnas Pengendalian Tembakau dr. Prijo Sidipratomo mengatakan tema “Rokok Ancam Pembangunan” diangkat lantaran rokok merupakan masalah sosial yang merugikan semua orang.

“Merokok bukan hanya masalah individu perokok, tapi sudah menjadi bagian dari masalah kesehatan masyarakat, epidemiologi, dan masalah bagi orang sekitarnya,” kata Prijo.

Dalam kampanye ini, disampaikan juga berbagai masalah kesehatan yang mengancam para perokok.

Penyakit berat yang harus dihadapi para perokok aktif dan pasif antara lain gangguan jantung, kanker paru-paru, hingga stroke.

“Penyakit kardiovaskular adalah penyebab kematian nomor satu di dunia saat ini, dan konsumsi rokok adalah faktor risiko utana penyakit yang berhubungan dengan pembuluh darah,” kata Ketua Umum Yayasan Jantung Indonesia Syahlina Zuhal.

Sekretaris Jenderal Perhimpunan Dokter Paru Indonesia dr. Agus Dwi Susanto mengatakan perdebatan mengenai bahaya merokok sudah lewat.

Dengan ancaman yang nyata ini, Agus mengajak masyarakat segera berhenti demi kebaikan bersama.

“Bagi yang merokok, berhenti merokok dan tidak merokok di dekat keluarga atau orang lain, dan bagi yang tidak merokok, dengan cara membantu orang lain tidak merokok,” kata Agus.

 

Sumber: Kompas.com

Print Friendly, PDF & Email

No Comments

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.