Raperda RTRW Kelar, Gubernur Tolak Panggilan DPRD

By on April 4, 2011. Posted in .

?Jika ada, pertemuan tambahan ini diluar prosedur badan legislatif, karena kami sudah berkoordinasi dengan Badan Legislatif dan semua sudah jelas tentang RTRW itu,? kata Gubernur DKI Fauzi Bowo.

Karena semua prosedur sudah dilaksanakan, Fauzi Bowo menegaskan tidak hadir jika pertemuan tersebut jadi dilaksanakan.

Menurutnya DKI telah memenuhi semua syarat dan ketentuan dalam pembuatan RTRW 2010-2030 sehingga sudah tidak ada masalah yang dibahas dengan pihak eksekutif. ?Saya tidak tau siapa yang minta pertemuan itu, sekarang kalau ada pertemuan tambahan silahkan,? kata Fauzi seperti dilansir tempointeraktif, Rabu (30/3).

Ketua Balegda DPRD DKI, Triwisaksana, mengatakan pemanggilan pihak eksekutif mengenai RTRW 2010-2030 merupakan perintah dari Ketua DPRD DKI, Ferrial Sofyan.

Pertemuan tersebut rencananya akan mengevaluasi Raperda ini secara umum, termasuk menanyakan masukan-masukan penting dari LSM dan masyarakat.

Namun Sani, sapaan akrab Triwisaksana, menegaskan tidak ada masalah dalam rancangan RTRW yang telah disusun oleh pihak eksekutif. ?Tapi sampai sekarang saya belum tau apakah pertemuan itu jadi atau tidak,? ujar Sani.

Hingga akhir Maret ini, pihak DPRD DKI pun tidak dapat memastikan kapan RTRW 2010-2030 ini dapat disahkan. Padahal berdasarkan Undang-Undang No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang menyatakan RTRW 2010-2030 harus rampung pada tahun 2010.

Dengan begitu, DKI Jakarta telah terlambat hampir tiga bulan dari batas pengesahan tersebut.?Sementara ini kami memakai RTRW 1990-2010. Sampai RTRW yang baru disahkan DPRD DKI,? ungkap Fauzi Bowo.

Print Friendly, PDF & Email

No Comments

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.